Kumpulan Informasi Berita Terkini dan Terbaru Hari Ini

3 Alasan Ganja di Legalkan di Thailand

3 Alasan Ganja di Legalkan di Thailand
3 Alasan Ganja di Legalkan di Thailand

3 Alasan Ganja di Legalkan di Thailand – Thailand secara resmi melegalkan penanaman dan konsumsi ganja bulan ini, secara efektif mengubah pendekatannya sebesar 180 derajat, mengingat negara tersebut sejauh ini telah menghukum pelanggar narkoba dengan hukuman penjara dan bahkan hukuman mati. Koresponden BBC Asia Tenggara Jonathan Head melaporkan alasan di balik perubahan dramatis tersebut.

Ada satu hal ekstrem yang ada di benak saya sepanjang karier saya sebagai jurnalis. Peristiwa itu terjadi 21 tahun lalu. Saat itu, kami diundang untuk menyaksikan dan mendokumentasikan eksekusi 5 tahanan oleh regu tembak di Penjara Bangkwan di Bangkok. Empat di antaranya merupakan terpidana penyelundup narkoba.

Saya tidak akan pernah melupakan raut wajah mereka ketika kaki mereka dirantai di paviliun eksekusi. Eksekusi tersebut merupakan bagian dari kebijakan “perang melawan narkoba” yang dilakukan oleh Perdana Menteri Thaksin Shinawatra. Kebijakan tersebut belakangan menjadi pembenaran atas pembunuhan ratusan tersangka narkoba. Kebijakan Thaksin saat itu didukung oleh rakyat Thailand.

Mereka takut efek buruk narkoba seperti metamfetamin akan menyebar ke masyarakat, sehingga mereka rela mengabaikan pelanggaran hak asasi manusia yang disebabkan oleh serangkaian pembunuhan ini. Negara-negara lain di Asia Tenggara telah mengikutinya, terutama Filipina setelah Presiden Rodrigo Duterte menjabat pada 2016. Singapura dan Malaysia telah menggunakan hukuman mati untuk penyelundupan narkoba selama beberapa dekade.

Wisatawan asing yang datang ke daerah tersebut telah diperingatkan bahwa mereka akan dihukum jika kedapatan memiliki narkoba, baik itu hanya segenggam ganja atau tidak. Saat itu, sulit membayangkan Thailand akan melegalkan ganja.

Lanskap Thailand telah berubah Selama sekitar seminggu terakhir, lanskap Thailand telah berubah secara dramatis. Ada kafe dan stan yang secara terbuka menjual berbagai produk ganja dan memajang bunga ganja kalengan. Ada juga nenek-nenek yang tertawa sambil mencoba minuman ganja hijau, sementara warga mengantre untuk mendapatkan satu dari sejuta tanaman ganja yang dibagikan secara gratis oleh pemerintah Thailand.

Peraturan baru ini membuat Thailand mungkin negara dengan sikap paling liberal terhadap ganja. Saat ini, orang Thailand dapat menanam dan mengonsumsi tanaman ganja sebanyak mungkin, meskipun ada beberapa batasan tentang bagaimana ganja dapat dijual.

“Satu hal yang jelas, Anda tidak bisa lagi dipenjara di Thailand karena penggunaan ganja,” kata Tom Crusoe, salah satu pengusaha perintis yang membantu membujuk pemerintah untuk mengubah praktiknya. “Anda bisa dipenjara karena melakukan hal lain, seperti merokok (ganja) di tempat umum, mengganggu ketertiban umum, atau membuat dan menjual produk ganja yang tidak disetujui oleh Food and Drug Administration.

Namun, Thailand adalah negara pertama di dunia yang tidak memenjarakan orang karena menanam atau menggunakan tanaman (ganja),” jelas Tom.

Jadi apa yang menyebabkan perubahan dramatis di negara konservatif yang dipimpin militer yang tampaknya tidak mungkin melegalkan ganja? Sebagian alasannya adalah politik. Menteri Kesehatan Masyarakat Thailand Anutin Charnvirakul mendukung kebijakan tersebut. Ia menjadikan legalisasi ganja sebagai janji kampanye pada pemilu 2019, dan baru-baru ini ia bahkan terlihat mencicipi gulai rasa ganja, sekaligus mendapat pujian dari para petani yang berharap tanaman ganja bisa mendatangkan penghasilan. Kantong kekuasaan partai Anutin berada di wilayah timur laut Thailand yang miskin.

Kebijakan legalisasi ganja telah menarik minat para petani yang mencari nafkah dengan menanam padi dan gula saja. Mereka membutuhkan penghasilan baru. Dengan kebijakan ini, Anutin memenuhi janjinya. Dia percaya pada manfaat medis ganja, jadi dia berharap orang miskin di Thailand dapat menanam ganja mereka sendiri sebagai pengobatan daripada membayar bahan kimia yang mahal.

Tentu saja, alasan lain adalah bisnis. Tom Kruesopon memperkirakan bisnis ganja dapat menghasilkan pendapatan $ 10 miliar dalam tiga tahun pertama. Jumlah ini bisa bertambah jika pemerintah memperkuat wisata ganja, wisatawan yang sengaja datang ke Thailand menggunakan ganja untuk pengobatan dan pengobatan. Tom Kruesopon melihat ceruk ini, jadi dia membuka klinik pertama di Bangkok yang didedikasikan khusus untuk jenis perawatan ini. Selain Tom, beberapa perusahaan besar Thailand sedang mencari cara untuk menghasilkan uang dalam bisnis ganja.

Dengan menderegulasi mariyuana secara cepat dan menyeluruh, pemerintah Thailand berharap dapat memulai lebih awal di negara-negara tetangga, yang sebagian besar enggan mengikuti jejak Thailand. Alasan ketiga untuk melegalkan ganja adalah untuk meninjau kembali sikap garis keras yang dimulai tujuh tahun lalu ketika Thailand diperintah oleh junta militer. Di Thailand, banyak penjara yang penuh sesak, dan tiga perempat dari mereka dipenjara karena pelanggaran terkait narkoba – kebanyakan dari mereka di bawah umur.

Kondisi penjara yang buruk tidak hanya dikritik secara internasional, tetapi juga menyebabkan pemerintah Thailand mengalokasikan dana operasi dalam jumlah besar. Pada tahun 2016, Jaksa Agung Thailand, Jenderal Paiboon Kumchaya, menyatakan bahwa perang melawan narkoba telah gagal dan bahwa pendekatan lain untuk penyalahgunaan narkoba diperlukan.

Ketika menteri kesehatan masyarakat Thailand, Anutin Charnvirakul, mengusulkan kebijakan untuk melegalkan ganja — dengan segala manfaat ekonominya — dia sebenarnya relatif membuka pintu (meskipun dia mengatakan akan membutuhkan banyak usaha untuk melewatinya). Lebih dari 4.000 narapidana yang terkait dengan kasus ganja telah dibebaskan sebagai akibat dari legalisasi ganja.

Namun, sejak legalisasi ganja mulai berlaku, pemerintah Thailand mungkin belum siap menerima sepenuhnya produk ganja dalam segala bentuknya. Tanaman ini dapat ditemukan di mana-mana, mulai dari es krim hingga makanan khas Thailand hingga smoothie. Bahkan ada penjual ayam yang saat masih hidup diberi makan ganja. Pemerintah Thailand saat ini sedang menyusun peraturan teknis tentang penggunaan ganja. Secara resmi, posisi pemerintah Thailand mengacu pada undang-undang yang mengizinkan ganja digunakan untuk tujuan medis daripada rekreasi. Namun, pengawasannya tampak sulit.

“Kami tahu dari mempelajari pasar lain bahwa penggunaan rekreasi adalah tempat menghasilkan uang,” kata Chidchanok Chichob, seorang pecandu ganja yang ayahnya adalah seorang politisi berpengaruh di wilayah Buriram Thailand. “Jadi jika kita benar-benar menganggapnya sebagai tanaman komersial, saya pikir ini adalah langkah yang baik menuju [penggunaan ganja untuk rekreasi].”

Chidchanok sedang bereksperimen dengan berbagai jenis tanaman ganja untuk membantu petani lokal menemukan varietas terbaik untuk ditanam di daerah Buriram. Tom Kruesopon mengaku tidak ada masalah dengan regulasi teknis terkait penggunaan ganja. Dia menganjurkan penjualan ganja hanya dari penjual berlisensi, dengan resep, dan tidak kepada siapa pun yang berusia di bawah 18 tahun. “jangan terlalu banyak berfikir.

Apa pun aturan yang berlaku untuk rokok, aturan itu juga berlaku untuk ganja. Ada banyak aturan yang sudah ada untuk membantu rokok dan minuman beralkohol — gunakan saja aturan yang sama,” katanya. Melegalkan ganja adalah langkah berani oleh pemerintah Thailand ke dunia baru. Negara-negara tetangga akan melihat apakah itu sepadan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.